Followers

Wednesday, April 1, 2009

Mengalahkan Jaguh Gusti Arab

Rukanah satu nama yang amat terkenal di kota Mekah sebagai seorang yang kuat dan bertubuh sasa. Dia sangat terkenal tiada orang yang tidak mengenalinya dan berani pula menentangnya.Sentiasa bangga dengan kekuatannya, malah berani mencari lawannya.

Nabi Muhammad s.a.w mengetahui akan kemasyhuran Rukanah itu.Kekayaan dan keangkuhan nya sering diperkatakan orang ramai. Terlintas dalam fikiran Nabi jika Rukanah ini dapat diajak memeluk agama Islam, beliau boleh mendatangkan kesan kepada usaha dakwah Rasulullah s.a.w.Pada satu ketika datanglah kesempatan Nabi untuk berdakwah dengan baik kepada Rukanah baginda sangat berharap berhasil apa yang terlintas dalam fikirannya itu.

Waktu itu Rukanah berada di Syi'b(jalan dekat bukit Mekah). Nabi bertemu dengannya dan berkata,
" Wahai Rukanah!,belumkah engkau bertaqwa kepada Allah dan menerima agama yang aku sampaikan?"
Jawab Rukanah,
"Muhammad, apakah buktinya sebagai tanda di ats kebenaran agama engkau?"
"Bagaimana jika aku dapat mengalahkan engkau dalam bergusti, adakah engkau akan beriman kepada Allah dan Rasul Nya? Bertanya Nabi s.a.w.
"Baiklah, wahai Muhammad." Rukanah menyambut pelawaan.
"Bersiaplah engkau," perintah Nabi.
Rukanah sangat yakin dan sombong dan menganggap Nabi hanya berolok-olok atau main-main dia pun bersiap sebagaimana selalu untuk menghadapi lawannya.
Nabi dapat memegang badan Rukanah dan degan cepat membantingnya. Rukanah menjadi terkejut (beruk barangkali) dan meminta ulangi sehingga tiga kali masih tak dapat melawan bantingan Nabi Muhammad, akhirnya dia mengaku kalah dalam kehairanan sangat pada kekuatan Nabi.
Selain Rukanah Nabi s.a.w juga berjaya menentang Abu Aswad AlJumahy yang masyhur dengan keistimewaannya sendiri. Pernah beliau tegak di atas sekeping kulit lembu dan menyuruh sepuluh orang cuba menarik kulit itu dari tapak kakinya. Beliau tetap tegak berdiri bagaikan batu besar malahan kulit tersebut yang koyak kerana tarikan tersebut.
Nabi telah mengajaknya berlawan sebagai satu jalan dakwah kepadanya memeluk Islam.
"Jika engkau dapat menjatuhkan aku, aku akan beriman kepada engkau," demikian kata Abu Aswad kepada Nabi. Beliau sendiri yang memberikan syarat, berlainan dengan Rukanah yang diajak Nabi jika kalah.
Cabaran Aswad itu diterima oleh Nabi s.a.w..Nabi juga berjaya menjatuhkan Aswad sehinggga mengalami kekalahn yang memalukan. Walaupun kalah beliau tidak jadi beriman dan tidak menepati janjinya.
Walau apa yang terjadi akhirnya, Nabi telah berjaya menundukkan mereka dengan tenaga luar biasa yang berasal dari kekuatan iman kepada Allah.Baginda telah melakukan dakwah kepada orang ramai menurut kemampuan dan keadaan masing-masing. Nabi Muhammad Pemimpin Yang Terunggul.

Petikan dari Kisah Ringkas Kehidupan Rasulullah S.A.W -NAWAWI DUSUKI.

2 comments:

mountdweller said...

Assamualaikum Opah.

Doakan Opah sihat dan sentiasa di bawah nikmatNya.

Memang di akui dakwah Rasulallah adalah cara dakwah yang terbaik dan berhikmah. Cara yang sesuai dengan keadaan dan orangnya.

Opah said...

W.salam En. Din,

Opah harap En. Din pun begitu juga. Cara Rasulullah adalah Contoh terbaik untuk ikutan kita terutama orang-orang yang bergelar pemimpin.